Kesaksian Kristen Kesaksian Hidup Setelah Mati Dan Berada Di Neraka

Kesaksian Kristen Kesaksian Hidup Setelah Mati Dan Berada Di Neraka



Kesaksian, kesaksian iman, Kesaksian iman Kristen, Kesaksian Kristen, Kesaksian Kristen terbaru, Kesaksian Ketemu Dengan Tuhan Yesus

Cara Mencari Tuhan

Cara mencari Tuhan


Carilah Tuhan, maka kamu akan hidup 
Amos 5:4 Sebab beginilah firman TUHAN kepada kaum Israel: "Carilah Aku, maka kamu akan hidup! Syalom, Pada kesempatan kali ini saya ingin memposting tentang apa yang saya bagikan di renungan CG  atau KKA, tentang "Carilah Tuhan, maka kamu akan hidup". Firman Tuhan mengatakan kepada orang Israel pada waktu itu untuk menacari DIA yang hidup dan berkuasa. Pada waktu itu orang Israel telah telah mengalami kehancuran dalam hidup, mereka miskin secara rohani dan hidup, dijajah, miskin dan tertindas,


Sejarah biodata Ahok Basuki Tjahaja Purnama

Sejarah biodata Ahok Basuki Tjahaja Purnama

Berikut ini adalah sejarah atau profil dari Ahok atau nama aslimya Ir. Basuki Tjahaja Purnama, MM .
Basuki Cahaya Purnama, nama Tionghoa: Zhōng Wànxié / 鍾萬勰) (lahir di Manggar, Belitung Timur, 29 Juni 1966; umur 48 tahun), atau paling dikenal dengan panggilan Ahok, adalah Wakil Gubernur DKI Jakarta dari 15 Oktober 2012 yang mendampingi Gubernur Joko Widodo. Sebelumnya Ahok merupakan anggota Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat periode 2009-2014 dari Partai Golkar namun mengundurkan diri pada 2012 setelah mencalonkan diri sebagai wakil gubernur DKI Jakarta untuk Pemilukada 2012. Dia pernah pula menjabat sebagai Bupati Belitung Timur periode 2005-2006. Ia merupakan etnis Tionghoa pertama yang menjadi Bupati Kabupaten Belitung Timur, yang populer sebutan masyarakat setempat dengan singkatan Kabupaten Beltim. Pada tahun 2012, ia mencalonkan diri sebagai wakil gubernur DKI berpasangan dengan Joko Widodo, wali kota Solo.

Kesaksian Michael Tjandra

Kesaksian Michael Tjandra


Berikut ini Kesaksian Michael Tjandra Michael Tjandra  dulunya merupakan seorang arsitek, yang selalu ada di belakang layar. Tiba-tiba, dia pindah profesi sebagai News Anchor. Apa yang menyebabkannya begitu? Ditambah lagi dia tidak pernah terpikir berada di depan layar karena dia seorang pemalu. “Saya susah sekali untuk beradaptasi dengan orang lain, dan sedikit sekali mempunyai teman. Saya tergolong orang yang cukup tertutup dan ga gampang untuk membuka diri sama orang lain.

Bukti Alkitab adalah benar

 Bukti Alkitab adalah benar


Berikut ini sebuah postingan bahwa Alkitab adalah benar dan Alkitab adalah Firman Allah, yang diambil dari jawaban.com
Sebuah papirus yang telah lama hilang ditemukan oleh seorang pekerja perpustakaan Roberty Mazza di makam perpustakaan John Rylands Research Institute, Universitas Manchester pada pekan lalu. Penemuan itu diklaim sebagai salah satu penemuan paling luar biasa dari sejarah Alkitab. Pasalnya, Mazza mengaku membaca beberapa teks kuno berbahasa Yunani itu dan menemukan sebagian teks tertulis berkonotasi campuran mengungkapkan ayat-ayat dari kedua bagian Alkitab Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, yakni Mazmur 78: 23-24 dan Matius 26: 28-30. "Karakter teks itu seperti kelihatannya sebuah daya tarik melindungi kejahatan," kata Mazza, seperti dilansir Thepncvoice.com, Senin (8/9).

Kisah kesaksian tentang Natal


Kisah ini tentang kesaksian pada suatu hari Natal. Pemuda ini menjalani kehidupan bebas sebebas-bebasnya pada waktu muda, lalu datanglah kesempatan untuk bertemu dengan Tuhan, bertobat dan sebagai ucapan syukur pemuda ini melayani pekerjaan Tuhan. Kehidupan terus berlalu hingga dia membangun keluarga. Berhubung dia berasal dari keluarga pengusaha yang cukup kaya di Jakarta, maka istrinya didorong ayah ibunya untuk segera hamil. Kelahiran sang cucu sangat dinanti-nanti. Keluarga besarnya sangat mengelu-elukan lahirnya seorang putera, yang dipandang penting sebagai bagian dari generasi penerus. Ketika akhirnya istrinya hamil, sangat senanglah keluarga besar ini. Kebutuhan sang istri dan bayinya sangat diperhatikan dengan seksama. Pemeriksaan dokter dilakukan secara teratur. Pada waktu kehamilan bulan kedelapan, sang istri segera dilarikan ke Rumah Sakit karena ada kemungkinan kelahiran bayi prematur. Kejadian ini ternyata serius karena istri dan anak yang dikandungnya menghadapi pergumulan hidup dan mati. Team dokter ahli sudah mengerahkan segenap kemampuan mereka, namun ternyata apa mau dikata, istri dan anaknya tak tertolong. Inilah pukulan berat bagi si pemuda. Ia bertanya kepada Tuhan, "Mengapa? Mengapa istri dan bayinya harus dipanggil pulang secepat ini? Mengapa Tuhan tidak menolong? Mengapa Tuhan tidak mendengar doanya? Mengapa Tuhan membiarkan mereka meninggalkannya? Mengapa dia tidak diberi kesempatan untuk hidup bahagia bersama istri dan anaknya? Mengapa?" Itulah pukulan hebat dan luar biasa bagi pemuda ini. Dia marah sekali kepada Tuhan. Dia juga marah kepada keluarga besarnya yang "memaksa" mereka untuk punya anak segera. Pukulan hebat ini membuat dia tidak percaya lagi bahwa Tuhan itu baik, bahwa keluarganya juga baik. Seperti sang anak bungsu yang hilang dalam kisah Alkitab, dia melarikan diri dari rumah keluarga besarnya, dia melarikan diri dari Tuhan, dia pergi jauh membawa uang untuk dipakai berfoya-foya. Dia pakai uangnya untuk hidup seenaknya, hidup sebebas-bebasnya, hingga uangnya habis. Selama berfoya-foya dia tidak dapat dihubungi siapapun, sehingga ketika ayahnya meninggal, dia tidak tahu dan tidak menghadiri pemakaman ayahnya. Setelah menjadi miskin, dia tidak berani pulang ke rumah orang tuanya. Dia pergi ke tanah kelahirannya di Medan. Dia hidup menggelandang, dia hidup sebagai orang jalanan, dia hidup diantara para preman. Dia hidup seenaknya dan sesukanya. Pada hari-hari menjelang Natal dia ingat bahwa sebentar lagi akan ada perayaan Natal. Ingat Natal, dia ingat Tuhan. Tapi hanya kepahitan yang memenuhi hatinya saat itu. Malam itu di bawah kolong langit yang cerah dia masih marah kepada Tuhan. Dia memaki-maki Tuhan. Dia lampiaskan sakit hatinya kepada Tuhan. Dia tunjuk jarinya ke langit sambil mengata-ngatai Tuhan. Puas dengan cara itu, dia akhirnya tertunduk kelelahan. Sementara hatinya masih diliputi kemarahan, terdengar sayup-sayup  senandung yang berkata, "How could I forget His love, how could I forget His mercy..... He satisfies, he satisfies, he satisfies my desire...." Hatinya tersentuh. Dia ingat kasih Tuhan. Dia ingat pengorbanan Tuhan Yesus di kayu salib. Dia ingat kemurahan-Nya. Dia ingat pengampunan-Nya. Dia ingat. Rupanya dia tidak dapat lari dari Roh Tuhan yang mengejarnya terus kemanapun dia pergi. Pelan-pelan dia bangkit. Ia cari suara nyanyian itu. Ternyata suara itu berasal dari sebuah gereja kecil di sebuah gang. Ada beberapa anak muda sedang mempersiapkan acara Natal di situ. Dengan malu-malu dia mendekati mereka. "Maaf, kami tidak memberikan sumbangan saat ini," kata salah satu dari anak muda di gereja itu. "Oh, saya tidak minta apa-apa. Saya tidak layak masuk ke dalam gereja. Biarkan saya duduk di depan pintu ini saja." Dia terus mendengarkan mereka latihan lagu-lagu Natal. Sementara itu Roh Kudus memulihkan hatinya, menyembuhkan luka batinnya, memberi damai sejahtera yang tidak pernah dia rasakan bertahun-tahun selama pelariannya. Pada perayaan Natal saat itu dia akhirnya berani masuk ke gereja kecil itu, namun di deretan paling belakang. Dia menikmati kehadiran Tuhan di gereja kecil dan sederhana itu. Dan sejak itu hidupnya dipulihkan kembali. Dengan pertolongan Tuhan, dia mulai bekerja dengan halal. Dia mengajak teman-teman gelandangannya untuk bekerja mengolah kain-kain sisa dari industri garmen di sekitar situ, untuk dijadikan kain perca dan dijadikan barang-barang yang bernilai tambah tinggi. Dari situ dia mulai membangun kehidupan baru. Akhirnya dia kembali ke Jakarta, kembali kepada keluarganya, kembali meneruskan bisnis keluarganya. Kisah ini diceritakan kembali oleh teman sang pemuda,

Feed and RSS

Penghotbah

Penghotbah
Ibadah Raya

Penolong hidupku

Penolong hidupku
Isteri yang terbaik